Langkau ke kandungan utama

Catatan

Tunjukkan catatan dari Julai, 2012

Jalan Damai

Artikel sebelum ini aku menceritakan bagaimana aku harus mengorbankan salah satu minat aku iaitu menonton filem di pawagam setelah kehadiran cahaya mata dalam hidup ini. Ianya sebuah pengorbanan yang wajar.
Satu lagi minat aku adalah 'merayau-rayau' di hujung minggu. Aku kata 'merayau' kerana selalunya aku akan memandu kereta tanpa merancang destinasi terlebih dahulu. Aku ikut gerak hati ke mana saja aku mahu pergi ketika itu. Berbekalkan sebuah kamera, aku merakam saat-saat dalam perjalanan dan juga tempat di mana aku berhenti.

Ianya cukup mendamaikan dan membuka luas pandangan mata ini ke sudut yang tidak pernah aku tahu ianya wujud sebelum ini. Ya, aku lakukan semua itu berseorangan, tanpa teman. Aku lebih selesa begitu kerana aku tidak perlu risaukan kehendak dan keadaan orang lain ketika itu. Aku tidak mahu orang lain terbeban dengan perjalanan yang sedang aku lalui ketika itu.
Bila kali terakhir aku melakukannya? Sukar hendak aku ingat kembali bila. Mungkin sebelum …

Salam Ramadhan

Selangkah Demi Selangkah - 4

Hidup ini perlu ada pengorbanan. Ada perkara perlu kita lepaskan pergi demi sesuatu yang lebih bermakna.

Sudah dua bulan lebih aku tidak menonton filem di pawagam, suatu perkara yang paling aku suka lakukan sejak dulu lagi. Membaca review dan menonton trailer membuat hati berdetik dan tersentuh. Betapa dalam masa setahun hidup ini berubah dan berlalu begitu pantas. Mungkin buat masa ini aku masih terasa kehilangan nikmat itu. Lama nanti rasanya semua itu tidak akan dikisahkan lagi.


Aku yakin hidup ini lebih gembira dan damai sekarang.

Malam tadi ketika di atas katil sambil melihat si Qaseh lena di antara aku dan Zura, aku tersenyum. Biarlah segala perkara lain itu aku terlepas dan terpaksa tinggalkan. Aku ada si kecil ini yang menemani gelak tawa dan ceria hidup aku sekarang. Melihat Qaseh membesar sehari demi sehari merupakan suatu anugerah dan rakaman nostalgia hidup yang penuh bermakna. Penuh cerita-cerita baru yang selama ini aku tidak tahu akan aku laluinya nanti. Melihat si Qaseh l…

Selangkah Demi Selangkah - 3

Cinta hati ini. Ada kalanya tulisan tidak dapat menggambarkan suasana. Hujung minggu yang dilalui terasa begitu damai kerana ada Zura dan Qaseh. Walaupun ada bibit-bibit sukar yang terpaksa dilalui kami, ianya merupakan suatu pengalaman dan pengajaran yang terbaik buat kami.

Kira-kira jam 2.00 pagi, Sabtu tempohari, aku dan Zura dikejutkan dengan tangisan Qaseh. Semakin lama semakin kuat. Pujukan tidak diendah, susu tidak dijamah. Apabila dipegang, kepala Qaseh terasa panas membahang, sementara tangan dan kakinya sejuk. Segera aku ambilkan termometer digital dan merakam suhu badan Qaseh. 37.9 darjah Celsius. Tinggi.

Mulanya aku fikir mungkin kerana kesejukan. Namun tangisan yang tidak berkesudahan membuatkan kami kurang senang. Segera aku merujuk info online mengenai simpton yang sedang dihadapi Qaseh. Ya, seperti yang diduga, Qaseh demam. 2.00 pagi dan si kecil ini demam. Apa yang harus dibuat?

Zura cuba sedaya upaya memujuk Qaseh, namun rengekan dan tangisannya tetap berterusan. Aku ke…

Selangkah Demi Selangkah - 2

Kita sentiasa mencari kesempurnaan dalam hidup ini. Itu pasti. Dalam masa yang sama kita sebagai seorang Muslim sentiasa membatasi sempurna itu dengan kata-kata,

"Tiada yang sempurna dalam dunia ini..."

Sempurna itu di mata yang menilainya. Setakat mana hendak kita letak sesuatu itu dan jika ianya tercapai, maka sempurnalah ia buat kita. Itu pendapat aku.

Apabila merancang bagaimana hendak membesarkan Qaseh di dunia ini, aku rancangkan sesuatu yang sempurna buat si comel itu. Aku mahu dia perolehi apa yang terbaik di sepanjang masa. Mustahil tetapi itulah realitinya. Aku seboleh mungkin mahu cuba mencari dan memberikan yang terbaik. Terbaik buat aku dan Zura, biar di mata orang lain nampak sebaliknya.

Aku biarkan Qaseh tanpa stokin, tanpa dibedung dan pakaian yang nipis sepanjang hari. Apabila bertemu ramai orang, persoalan pertama mereka pastilah bertanya kenapa Qaseh tidak dipakaikan stokin, sarung tangan atau dibedung. Aku cuba memberi jawapan sebaik mungkin, secara diplomasi…

Tapi Bagaimana

Tapi Bagaimana - Spider
Kau buat ku teruja
 Kau buat ku tertawa
 Terbit rasa tersembnyi beku Hingga rasa cemburu seperti Pasangan kekasih yang hangat bercinta


Dan tak sanggup berpisah Walau hanya sekejap
 Aku sangat merindui kau
 Senang sekali kau ada
Tapi bagaimana ku kata padanya Dia yang ada seperti tiada
 Dengan dia cinta jadi sebuah ritual Haruskah aku kejam demi rasa
 Tolong lepaskanku dari sengsara ini
Dia bukan tak cantik Dia bukan tak baik Hanya kekosongan yang ada Di sudut hatiku tak bisa diusik
 Hingga cinta jadi kematu
Tiada yang nak gaduh
 Tiada yang nak tentang
 Hingga rasa menjadi kering kontang
Tapi bagaimana ku kata padanya Dia yang ada seperti tiada
 Dengan dia cinta jadi sebuah ritual
 Haruskah aku kejam demi rasa
 Tolong lepaskanku dari sengsara ini
Tapi bagaimana ku kata padanya Dia yang ada seperti tiada
 Dengan dia cinta jadi sebuah ritual
 Haruskah aku kejam demi rasa
Bagaimana harus ku kata padanya Dia yang ada seperti tiada Dengan dia cinta jadi sebuah ritual
 Haruskah aku kejam demi rasa Tol…