Langkau ke kandungan utama

Catatan

Tunjukkan catatan dari Disember, 2011

Selamat Tahun Baru 2012

Yang Terbaik

Aku tangguh dulu sambungan cerita Cuti Musim Tengkujuh. Maklumlah, sudah hujung tahun. Mesti ada cerita-cerita berkaitan penghujung tahun, azam tahun hadapan dan lain-lain yang berkaitan. Seperti tahun lepas, aku senaraikan beberapa perkara yang aku anggap ianya terbaik sepanjang tahun 2011.

Berakhirnya Zaman Bujang
Setelah lebih 36 tahun, aku mengakhiri zaman bujang pada 4 Jun 2011. Hidup ini sesungguhnya sesuatu yang luar biasa. Tiada dalam perancangan atau jadual hidup tetapi tiba-tiba ianya wujud menjadi realiti. Maszura Ahmad menjadi pilihan hati walaupun hanya berkenalan lebih kurang setahun. Betul kata orang, cinta itu buta. Kita meraba-raba cari dan kita genggam apa saja yang kita capai. Tetapi yang paling baik untuk kita saja yang mampu kita ambil untuk meneruskan perjalanan hidup bersama.

Terima kasih kepada semua yang telah bersusah payah membantu menyempurnakan majlis ini. Aku terhutang budi terhadap anda semua seumur hidup ini.

Rumah Sendiri
Setelah lebih 36 tahun dan setelah …

Politicians And Their Deceptions

**Wednesday Is English Language Day For This Blog**

I am suppose to continue my story from my previous post. Since today is Wednesday which is English Day for this blog, I think it is better for me to write about something else.

I went to the East Coast for about five days. One thing that I can't really stand was the journey. Man, it was long and tiresome. Imagine having to drive the same length of journey from Malacca to Kedah in 11 hours! The problem with the journey is that only half of it was done on highways. The rest of the journey was on public road full of traffics.

Here lies a puzzle. Why Terengganu and Kelantan are so backward in term of transportation infrastructure? To think that this two states have more than 90% of their population from the Malay group of people makes me wonder even more. Why are they so neglected? Why are they being sidelines from development when the biggest political party from both political divide are malay's parties which always scream that th…

Cuti Musim Tengkujuh - Part 1

Lima hari bercuti, meredah Titiwangsa menuju negeri-negeri di timur. Pahang sekadar melintas datang dan pergi. Terengganu menjadi teratak penghilang lelah, penyambung silaturrahim. Kelantan menjadi syurga warna warni kertas-kertas petak bertukar tangan.

Aku patut menulis novel. Ya, aku tahu.

Lima hari bercuti, mengikut saudara mara (sebelah Zura) menziarahi abang mereka di Setiu, Terengganu. Perjalanan lebih 10 jam dengan Proton Exora yang mampat dengan 10 orang penumpang, sedangkan muatan selesa cuma tujuh, dan lapan sudah terasa sesaknya. Aku menjadi pemandu kedua, ternyata lebih tahu jalan di pantai timur dari semua mereka yang di dalam kereta.

Jam tiga pagi bertolak dari Bandar Sunway. Aku menenami biras yang memandu. Kereta dia. Penumpang lain di belakang sama ada tidur-tidur ayam atau sudah lena diulit mimpi. Sekali sekala mereka terjaga melihat suasana sekitar yang kelam. Kami sempat berhenti di Gambang, meregang kaki, merehatkan badan. Aku dan beberapa orang lain menjamah nasi go…

Bercuti

Khamis nanti cadangnya hendak berjalan-jalan ke Terengganu dan Kelantan. Keluarga sebelah Zura yang hendak berjalan. Aku ikut saja. Sedangkan aku sedikit keberatan memandangkan sekarang musim cuti sekolah dan musim hujan. Tidak berapa 'seronok' hendak berjalan-jalan. Jika sampai di Kota Bharu mencari barang, mungkin harganya lebih mahal dari biasa.

Kemudian mereka rasanya mengharapkan aku menunjuk jalan. Aku tidak mahir dengan jalan-jalan di sebelah Pantai Timur, itu pasti. Tetapi tentulah ianya tidak begitu sukar, betul? Tanda jalan ada di mana-mana. Mungkin jika tersalah jalan pun, boleh patah balik atau sekurang-kurangnya terambil jalan yang lebih jauh dari sepatutnya.

Terengganu tidak ada apa yang menarik. Pasar Payang dan Masjid Kristal mungkin. Tetapi ada biras di sana jadi biarkan dia saja yang menunjuk jalan ke tempat yang menarik. Kalau di Kelantan, aku mungkin bawa mereka ke Wakaf Che Yeh dan Pasar Siti Khadijah. Jika mereka mahu ke sempadan, boleh saja. Rasanya aku pe…

Kerja Kerja Kerja!

Beberapa hari tidak menulis dek kerana kerja yang perlu disiapkan. Itulah, penghujung November lalu aku sangka di bulan Disember ini akan santai dan tidak dibebani kerja.

Realitinya, beberapa kerja di pejabat dan studio perlu aku siapkan sebelum bercuti panjang Krismas nanti. Syukur juga kerana kerja di studio yang menghasilkan pendapatan yang berpada, sesuai diguna ketika bercuti kelak (atau untuk menampung hidup selepas bercuti).

Ternyata juga aku perlu melabur sedikit duit untuk kerja-kerja sambilan yang aku lakukan. Biar besar harganya di awal ini tetapi pulangannya baik, InshaAllah. Sebulan RM500 hasilnya sudah mencukupi untuk belanja anak dan keperluan lain. Itu yang aku cari, sedikit wang untuk menampung kos hidup dan mengurangkan beban sedia ada.

Dahulu aku pernah cuba menyertai Multi Level Marketing tetapi tidak berjaya. Ada dua sebab paling jelas; aku skeptik dengan perniagaan tersebut dan aku seorang yang introvert, sangat tidak sesuai berinteraksi untuk meyakinkan orang lain.…

Nota Ringkas

Sudah lama aku tidak menulis nota-nota pendek.

Gaji Baru

Kakitangan kerajaan hampir setiap hari berbincang mengenai skim gaji baru. Jumpa sesiapa saja yang dikenali, topik 'SBPA' pasti menjadi salah satu inti perbualan. Aku sudah tahu tangga gaji baru aku nanti. Ianya kenaikan sebanyak RM168++ sebulan, berbanding gaji lama.

Banyak? Bolehlah. Dalam satu komentar di surat khabar online, aku beritahu dengan RM168++ itu mungkin cukup untuk membeli lampin pakai buang anak (yang bakal lahir, inshaAllah), susu formula bayi dan keperluan lainnya. Apa yang anda boleh dapat dengan RM168? Tidak banyak. Itu hakikatnya. Jadi jika ada yang tanya adakah banyak kadar kenaikan itu, aku jawab tidak.

Aku tidak pasti apa yang kerajaan sekarang cuba capai. Pertama, jumlah penjawat awam (PA) terlalu ramai. 1.4 juta pekerja untuk menguruskan 28.3 juta penduduk adalah nisbah yang tidak wajar. Jumlah PA perlu dikurangkan menjadi sekitar setengah juta orang. Belanja mengurus kerajaan sekarang adalah pada k…

Business Talk

**Wednesday Is English Language Day For This Blog**
My office colleague is busy distributing his wedding invitation cards. I took pride for being the one who designed the card. He wanted a simple card which can be send to be printed at print shop or by himself. He came to me asking for some modification on the design to which I told him not to over-do it too much. 
I remember when I first saw my wedding invitation cards which was printed for free by some people close to my wife. While I appreciate their gesture so much, I was really disappointed with the quality and the material they used. To make matter worse, they changed the font that I use because they don't have the exact font to replicate it. 
Nevertheless, I'm grateful for not going mad about it. First of, it was free. A thousand invitation cards printed for free is a good deal. Secondly, unless you're a collector of wedding invitation cards, you will likely throw away the invitation cards right after the event finish.…

Stereogram

Aku rabun warna. Itu pasti. Tetapi aku suka tengok warna-warni yang ada di sekeliling aku walaupun aku ada masalah untuk kenal apa warna yang aku sedang lihat. Jika orang lihat pelangi dengan tujuh warna, aku cuma lihat dengan satu warna, atau kadang-kadang dua tiga warna. Tetapi tidak sampai tujuh.

Itu sebab dulu sewaktu belajar di UiTM, aku paling bermasalah untuk kenal daun kayu dan hasil tindak balas kimia yang berlaku. Bayangkan terkial-kial aku bertanya kepada sesiapa saja yang ada di sekeliling aku mengenai warna apa yang ada di depan mata aku ketika itu. Nasib baik ada beberapa orang sahabat yang sentiasa mahu membantu. Jangan tanya kenapa aku boleh ambil bidang tersebut. Aku minta lain, lain yang dapat.

Kadang-kadang bila difikirkan, sedih juga. Beberapa hari lepas aku tanya bos aku apa warna yang bos besar suka. Dia cakap pink, purple atau warna-warna lembut lain. Aku terpaksa rujuk internet untuk dapat kod warna tersebut supaya aku boleh guna dalam reka bentuk yang aku sedang…

Penghujung Tahun 1 - Mencari Arah Baru

Sembilan tahun. Lamanya aku bekerja dengan kerajaan. Suatu cabang pekerjaan yang tidak pernah ada dalam pilihan aku suatu ketika dahulu. Tetapi sembilan tahun lamanya aku di sini. Hari-hari dilalui seperti baru semalam aku melapor diri di Petaling Jaya pada suatu pagi di bulan Ogos 2002.

Sembilan tahun. Jujurnya, tidak banyak yang aku perolehi selain daripada kenaikan pangkat pada tahun lepas. Itu saja. Pekerja cemerlang, sekali. Aku percaya aku terima anugerah tersebut kerana mantan Ketua Pengarah lama yang selitkan nama aku. Jika tidak, mungkin hingga hari ini masih belum terima apa-apa penghargaan.

Kerja dalam perkhdmatan awam ini sebenarnya menyiksa diri sendiri. Pulangannya tidak seberapa. Sedang orang lain di luar sana semakin senang hidupnya, kita setiap masa mengharapkan keajaiban, bila mana pemerintah sudi mengambil berat dan sekurang-kurangnya membantu meringankan beban yang ditanggung.

Bak kata orang, jika kita tidak berdiri di tempatnya, kita tidak tahu apa-apa. Aku pernah be…