Langkau ke kandungan utama

Catatan

Tunjukkan catatan dari November, 2010

Di Padang Strawberi, Tiada Manusia Mahu Berpolitik

Sedang aku asyik makan tomyam seafood bersama Zura di Strawberry Fields Cafe, Petaling Jaya malam tadi, aku ternampak beberapa orang berbaju melayu, baju batik dan kemeja masuk ke kafe. Nampak gaya macam orang yang rajin berpolitik.

Bila semakin hampir, aku sedari mereka adalah penyokong parti Keadilan Rakyat. Ada majlis berhampiran kawasan sekitar. Waktu begitu mungkin mereka berehat untuk makan. Makan di sebuah kafe sederhana mewah. Walau apa pun perjuangan politik, sebenarnya kaum elitis yang benar-benar menguasainya. Golongan rakyat biasa adalah pengikut dan penyokong tegar dan mereka ini adalah 'foot soldiers' kepada elit-elit politik.

Aku berjenaka dengan Zura ketika keluar dari kedai, aku mahu menjadi ahli PKR. Dia tegah. Katanya lebih baik aku jadi ahli PAS. Aku jenaka lagi; daripada PAS, lebih baik aku jadi ahli DAP. Lebih keras tegahan Zura. Katanya DAP hanya akan mempergunakan aku, seorang melayu, untuk kepentingan politik bangsa mereka.

Sedari atau tidak, akal fikiran…

Urusan dan Tragedi November

Lama aku tidak menulis. Aku berkabung. MacBook Pro aku hilang dicuri orang. Kamera digital juga hilang dan sebuah external harddisk yang terkandung di dalamnya koleksi gambar yang cukup banyak.

Orang lain di keliling ketika mendengar peristiwa itu, mereka marah, memaki hamun pencuri tersebut dan tidak kurang yang bersedih dengan kehilangan barang yang berharga, walaupun itu barang aku. Aku? Aku cuma diam membisu beberapa ketika setelah menyedari kehilangan tersebut. Kemudian seboleh mungkin, merautkan senyuman di wajah. Tidak ada apa yang boleh dilakukan lagi. Terima saja keadaan.

Aku berazam untuk dapatkan MacBook Pro yang lebih berkuasa di masa akan datang. Bukan untuk menunjuk-nunjuk kepada orang lain, tetapi kerana aku perlukannya untuk membuat kerja. Apple Final Cut dan Motion tidak boleh dijalankan di komputer Windows biasa. Ianya perlukan Mac dan hanya Mac saja yang sesuai.

Namun, buat masa ini aku perlu simpan dulu hasrat tersebut. Aku guna Mac di pejabat dan studio saja untuk me…

Sini Dan Kembali

Sebentar lagi, lebih kurang jam 2.00 petang, bos akan buat persembahan seminarnya. Aku ditugaskan untuk menjaga slaid. Penceramah lain jaga slaid sendiri tetapi bos aku mungkin kerana kurang mahir dengan Mac, minta aku saja yang menjaganya. Mungkin dia takut tersalah tekan. Tidak mengapa. Apa guna datang dengan bayaran beratus ringgit semata-mata untuk duduk lihat saja.

Lepas daripada persembahan, aku akan bergegas ke lapangan terbang. Walaupun penerbangan aku pada jam 7.10 petang, mereka suruh aku pergi awal kerana jalan ke sana biasanya sesak teruk di sebelah petang. Tidak mengapa. Kalau orang hendak hantar dengan percuma, ikut sajalah.

Aku tidak sempat berjalan sana sini di Kuching. Sekadar keluar mencari makan ketika lapar. Seperti yang aku katakan, aku datang untuk bekerja, bukan untuk melancong. Hakikatnya, tidak ada apa yang menarik sangat hendak dilihat di sini. Aku fikir, Kuching tidak banyak sangat destinasi pelancongan atau tidak ditonjolkan dengan lebih jelas.

Tetapi bagi ora…

Nota Hujung Minggu

Aku sedang berada di LCCT Sepang, menunggu penerbangan ke Kuching tengahari nanti. Ada konvensyen 5S di sana dan bos dijemput membuat persembahan. Aku datang sebagai sokongan teknikal.

Kamu tahu apa yang menarik? Selama ini di pejabat, slaid 5S yang dipertonton kepada pengunjung adalah menggunakan Apple Keynote di dalam iMac pejabat. Persembahan di Kuching ini juga memerlukan penggunaan komputer Apple. Tidak mungkin aku mahu angkut iMac seberat 14kg ke sana sini. Jadi aku guna MacBook Pro aku. Aku terpaksa beli kabel khusus yang boleh sambungkan slot grafik ke projektor. Nasib baik bos sanggup bayar.

Dulu lagi aku desak supaya pejabat membeli sekurang-kurangnya sebuah MacBook. Bukan untuk menunjuk-nunjuk. MacBook jauh lebih senang digunakan berbanding laptop biasa. Kamu tidak perlu fikir pasal virus dan kamu tidak perlu risau sangat kalau sistem tergendala atau tiba-tiba rosak. Lagipun, menggunakan Apple Keynote dalam persembahan kamu, ianya amat-amat cool.

Kemudian, kenapa aku ke Kuchin…

Jersi Bolasepak Malaysia 2011

Jersi bolasepak pasukan kebangsaan Malaysia yang baru akan keluar pada 8 November ini. Aku sertakan gambarnya yang aku ceduk dari Lowyat.net.

Ini team yang akan beraksi di Sukan Asia Guangzhou tidak lama lagi. Tengok baju yang mereka pakai? Nampak pelik? Ada orang kata di bahagian depan baju nampak macam huru 'H'. H untuk Harimau. Konon.
Aku rasa baju Home tu, jalur-jalur hitam sebenarnya mengganggu visual baju tersebut. Designer baju ini sama ada seorang yang membenci pasukan bolasepak Malaysia atau budak sekolah darjah dua yang diberi upah untuk design. Just stick with simple vertical line, will you Nike? Oh, Malaysia di tangga ke 150 lebih FIFA, tiada hak untuk bargain, bukan?
Kemudian lihat pula jersi Away yang berwarna biru. Apa hal ada warna merah di lengan? Betul-betul potong stim sungguh. Kalau setakat ada jalur putih itu pun sudah cukup. Tambah merah, sudah nampak macam jersi bolasepak Amerika Syarikat.
Tambah pula mereka tukar logo FAM dengan bendera Malaysia. Sungguh ak…

Ops. Cari

Obsesi aku mencari sahabat lama Woodtech sudah semakin sampai ke penghujungnya. Hampir semua sudah ditemui kecuali dua orang, Hafiz dan Yuslina. Hafiz mungkin ada akaun Facebook tetapi aku sangsi sama ada Yuslina ada juga akaun Facebook.

Zaril Faizal a.k.a Bob sudah aku paksa buka akaun Facebook. Zamri, Erwan dan Azman cuma menanti pengesahan daripada mereka.

Kenapa aku berusaha sangat untuk mencari mereka? Paling penting, ketika majlis perkahwinan aku nanti, inshaAllah tahun depan, aku boleh jemput mereka datang. Kecuali Bob, majlis perkahwinan sahabat lain aku tidak hadiri.

Aku tidak bercadang untuk buat reunion atau apa bentuk pertemuan semula. Bukan sekarang. Tapi sekurang-kurangnya di alam maya, terutamanya di Facebook, kami boleh berinteraksi dengan mudah dan selesa.

8 down, 2 to go. 1 deeply missed.

Destinasi

November sudah menjelma. Masa semakin suntuk dengan persiapan, walau hakikatnya, aku masih tidak rasa ada apa-apa persiapan yang sudah dilakukan. Cincin sudah dibeli. Check. Hendak tempah baju, bukan aku wajib ada di lokasi. Lagipun, baju melayu hari raya tempohari hari masih 'baru' dan kebetulan pula, sama warna dengan apa yang Zura akan pakai pada hari tersebut. Dia cadangkan supaya aku pakai baju melayu dengan seluar jeans. Sudah cukup. Betul. Jangan membazir.

Emak dan adik-adik bakal menyiapkan hantaran pertunangan. Aku sediakan lima dan akan dibalas tujuh nanti. Jumlah yang ala kadar. Sekadar makanan, manisan dan perkara yang biasa. Paling penting, tujuannya.

Bila bos di DinaWedding dapat tahu aku akan bertunang sehari selepas Hari Raya Aidil Adha, dia menawarkan perkhidmatan merakam video majlis pertunangan. Ada harga istimewa yang ditawarkan. Syukur kalau jadi nanti. Kamu lihat sendiri hasil kreativiti mereka di SINI. Kalau tidak ada video nanti pun, tidak mengapa. Aku le…